Kamis, 10 Januari 2019

Surat Cinta Tania Episode 12 Bagian 2: Berbalik Arah


...
Ini rumah gue kenapa gelap banget yak? Kayaknya ga mungkin mati lampu deh. Soalnya rumah tetangga yang laen pada terang. Apa jangan-jangan voucher listriknya abis? Ato jangan-jangan Nia ga ada di rumah? Ah gue cek aja deh langsung ke dalem.
Krek!
Eh tapi ini pintunya ga di kunci. Terus dari dalem kayak ada sinar lilin sama wangi aroma terapi kesukaan gue. Ada apa sih ini? Kok gue jadi bingung sendiri.
“Hai yang. Baru pulang ya?” Nia tiba-tiba nongol dari dalem. Suer! Dia beda banget malem ini. Ya walaupun mukanya masih keliatan kusem karena ga pernah di urus, tapi seenggaknya dia pake gaun hitam yang dulu suka dipake kalo dinner pas pacaran.
“Hai. Iya nih. Kamu mau kemana pake baju kayak gitu?” gue nanya pura-pura bego.
“Oh ini. Masih cocok ga aku pake ini?” Nia megang perutnya sambil ngeliatin gue.
“Cocok kok. Masih sama kayak dulu,” kata gue boong. Kalo boleh jujur, sebenernya ga terlalu cocok sih. Sekarang perut Nia rada berisi. Pake gaun ngetat gitu jadi kayak tukang kredit nelen tas pinggang. Cuma ga mungkin gue bilang kek gitu kan. Tar gue suruh tidur di luar lagi.
“Wah, makasih ya sayang. Aku pake ini spesial buat kamu loh,” Nia senyum lebar. Kayaknya dia puas banget kejutannya dianggap berhasil sama gue. Huff... untung aja gue boong.
“Yuk masuk yuk. Aku tadi masak loh buat dinner spesial kita,” Nia langsung ngegandeng gue terus jalan ke meja makan. Di meja udah ada sajian kayak dinner romantis. Masakannya sih Cuma ayam goreng  sama sayur capcay. Tapi hiasannya banyak bet dah. Ada lilin panjang warna merah yang ditaruh di tempat lilin besi warna putih kayak yang ada di film kartun Beauty and the best. Air putihnya di taruh di gelas berkaki. Terus disediain juga serbet putih di samping piring yang udah lengkap sama sendok garpunya.
“Ini candle light dinner yang aku siapin khusus buat kamu. Kamu suka?” Nia lagi-lagi natap gue pake tatapan minta dipuji.
“Suka kok. Makasih banyak ya sayang,” kata gue boong lagi. Padahal gue lagi males banget sebenernya ketemu Nia. Tapi karena Nia udah repot-repot nyiapin kayak gini, ya masa gue ga suka.
“Wah senangnya. Yuk kita makan yuk,” Nia narikin kursi buat gue terus neken pundak gue biar langsung duduk. Sementara dia duduk ga jauh dari kursi gue. Berhubung perut gue laper, langsung aja gue ambil nasi sama lauknya terus makan kayak orang kesetanan. Bodo amat. Daripada entar-entar keburu ada kejadian yang bikin gue sama Nia ngambekan lagi, mending gue sikat aja duluan makanannya. Tau sendiri kan cewe kayak gimana. Gampang banget berubah. Kemaren aja gue masih marahan sama dia, sekarang dia malah bikinin gue dinner.
Gluk gluk!
“Ah kenyang. Oia anak kita mana?” saking lapernya gue ampe lupa belon liat anak sendiri.
“Ada lagi tidur. Capek kayaknya seharian tadi main sama neneknya,” kata Nia sambil megang gelas pake gayanya anggun. Man, lo cantik banget Nia kalo kayak gitu. Bikin dada gue berdesir.
“Oh tadi ibu kesini?” gue buru-buru ngalihin omongan sebelum salting gue keliatan.
“Iya, tadi aku yang minta buat dateng. Soalnya aku mau buatin kamu makan malem kejutan. Kalo ga ada ibu, mana mungkin aku bisa nyiapin kayak ginian,” kata Nia sambil flirting ke gue.
“Dalam rangka apa? kayaknya ulang tahun aku masih lama deh?” gue pura-pura ga nangkep flirting nya Nia.
“hm... dalam rangka...,” Nia keliatan ragu buat jawab. Ya Tuhan. Jangan bilang kalo dia minta duit bulanannya nambahi.
“Dalam rangka... minta maaf sama kamu. Maaf ya kemaren aku ngomongnya kelewatan. Ga seharusnya aku ngomong kayak gitu,” Nia nunduk sambil sesekali ngeliatin gue.
“Oh itu. Iya sih aku rada bete. Tapi ya lupain aja. Aku udah maafin kok,” jawab gue belagak cool. Padahal gue lega banget dia ga minta duit tambahan.
“Wah kamu baik banget. Makasih ya yang,” Nia langsung nyosor meluk gue. Ada aroma parfum kesukaan gue waktu kita pacaran di badan Nia. Pelan-pelan wanginya masuk ke idung gue dan langsung ngebawa memori gue ke masa dulu.
“Iya iya, udah ah aku ga bisa nafas nih,” gue belagak jaim sambil ngelepas pelukan Nia. Padahal sebetulnya gue sendiri hampir lepas kendali. Wangi Nia udah masuk ke otak gue. Sebentar lagi dia bikin gue mabok terus ilang kendali ngeliat Nia. Sorry ya. Gue lagi marah.
Terus gue sama Nia diem-dieman. Kayaknya Nia agak tersinggung sama tingakh gue. Terus gue neguk aer putih biar suasananya ga kaku-kaku amat. Sekalian netralin pikiran juga. Terus gue liat Nia. Dia malah gerak-gerakin kepalanya ke kanan kiri. Terus pura-pura mijit pundaknya gitu. Terus dia buka kancing bajunya. Wait wait... bukannya itu kode kalo mau...
Hush! Mikir apa sih gue. Bisa aja dia mau nyusuin anaknya kayak tempo hari. Eh tapi kan anak kita lagi tidur di kamar. Ya ampun cewek emang susah ditebak yak!
“Yang,” Nia ngomong sambil langsung naroh mukanya 2 senti di depan muka gue. Gue ga sanggup jawab gara-gara mulut dia udah nyampe duluan di mulut gue. Logika gue nolak. Tapi insting gue terkapar pasrah. Ah Nia, gue milik lo malem ini.

#ODOPJanuariChallenge

Rabu, 09 Januari 2019

Surat Cinta Tania Episode 12 Berbalik Arah

Oleh: Ernawati Nandhifa

Kadang idup emang lucu. Seriusan!
Kayak sekarang, pas gue pengen diem lama-lama di luar rumah, ada aja halangannya. Pertama, cafe yang biasa jadi tempat gue nongkrong penuh sama anak sekolahan. Lo tau sendiri kan kalo anak sekolahan udah pada ngumpul kayak gimana? Sama ramenya kayak pasar.
Yang kedua, pas gue pindah ke cafe laen yang gue suka, mesin kasir buat kartu debitnya rusak. Jadi dia cuma bisa nerima cash. Dan apesnya, gue sekarang Cuma megang uang cash 10 rebu. Ga cukup cuy buat beli kopi di cafe Jakarta.
 Yang ketiga, pas gue give up dan akhirnya milih ngabisin waktu di jalan, ternyata jalanan lancar banget. Ga ada macet-macetnya secuilpun. Terus setiap ada lampu merah, pasti gue kebagian warna ijo. Mau diem sebentar, udah di klaksonin dari belakang. Ya elah males banget dah.
Asli. Padahal gue males banget nyampe di rumah sekarang. Tapi tinggal dua belokan lagi rumah gue udah keliatan. Bukannya gue ga sayang anak istri ya, tapi omongan Nia kemaren bikin gue bete ampe ke ubun-ubun. Ya kali dia ngebandingin gue sama laki-laki yang entah siapa kemaren namanya. Lah dia ketemu aja belon. Masa lebih percaya sama mereka.
Lagian ya, kalo masalah bantu-bantu, bukan gue ga maun bantuin dia ngerjain kerjaan rumah, tapi kan dia yang bilang sendiri kalo keluarga itu tim. TIM!
Dan menurut gue yang namanya tim ya kerjanya dibagi-bagi. Coba noh liat tim sepakbola. Ga semuanya jadi kiper, kan? Ga semuanya jadi penyerang, kan? Simple nya semua orang udah ada tugasnya masing-masing. Nikmatin aja. Dia ngurus rumah sama anak, gue kerja cari duit. Selesai!
Lagian gue juga masih mau kok bantu-bantu kalo emang kerjaannya berat banget. Misalnya benerin genteng bocor. Ngangkat galon. Tapi kalo tentang masalah megang anak, gue ngaku deh gue nyerah. Gue ga tau apa ini Cuma gue doang apa gimana, tapi yang namanya ngurus anak bayi itu menurut gue pekerjaan yang riskan. Butuh K3 alias Kesehatan dan Keselamatan Kerja yang tinggi. Kenapa? Ya kan tau sendiri kalo laki-laki itu tenaganya kuat. Ngeliat anak bayi yang masih lembut banget sampe negakin kepalanya sendiri aja ga bisa bikin gue banyak khawatirnya.
Gimana kalo nanti kepalanya ‘kecengklak’? Gimana kalo pas digendong terus dia jatoh? Gimana kalo gue mengangnya kekerasan? See. Kalo ngurus anak bayi buat gue kayak ada cewe benerin genteng. Bisa. Tapi kayak kurang pas aja gitu.
Terus masalah visi keluarga, ya gue belum tau sih itu apa. Tapi kan seharusnya itu udah bisa dibayangin pas dia milih gue jadi lakinya. Maksud gue, sama kayak kita milih rumah makan. Kalo kita ke rumah makan padang, pasti isinya ya makanan padang, jangan harep ada pizza disono. Kalo lo ke rumah makan western, ya paling makanannya ga jauh-jauh dari friedchicken, jangan ngarep ada sambel tauco.
Jadi menurut gue, kalo lo udah mutusin nikah sama seseorang, ya lo udah tau kalo dia itu kayak gimana. Dia mau kemana. Apa yang dia butuhin. Apa yang dia udah punya. Gitu aja sik. Ga usah dijadiin repot.
Ngomong-ngomong soal rumah makan, perut gue keroncongan nih. Nia masak ga yak? Ah nanti gue pesen makanan aja deh pake ojek online. Udah terlanjur nyampe rumah nih. Gue parkir dulu yak.
(Bersambung)
...
#ODOPJanuariChallenge

Sabtu, 05 Januari 2019

Surat Cinta Tania Episode 11 bagian 3

Biar Dia Aja yang Bayar
Oleh: Ernawati Nandhifa

...

"Kamu juga sih. Cuek banget sama keluarga. Coba baca tulisan-tulisannya Pak Tedy. Yang namanya keluarga itu harus punya visi keluarga. Diomongin bareng-bareng. Didiskusiin.:

"Ya tapi kan rumah tangga orang beda-beda yang"

"Ya emang beda. Makanya nyontoh yang udah bener. Pak Tedy tuh anaknya berhasil semua. Dapet beasiswa di luar negeri. Punya komunitas gede. Ga kaya kamu. Pulang aja malem terus. Mana sempet main sama anak"

What? Dia ngebandingin gue sama orang yg bahkan ga dia kenal. Well, serious! Gue ga tahan lagi!

"Nia, tagihan bulanan kita udah di bayar?"

"Belum, emang kenapa? Tumben kamu nanyain tagihan?" Nia keliatan keheranan.

"Ga. Cuma mau kasih tau aja. Kalau kamu mau bayar, minta aja uangnya pak Rudy, Pak Tedy, atau bapak-bapak lain yang kamu kenal di hape itu. Biar dia yang bayar!" Kata gue sambil ngelengos pergi ke kamar.

Sori Nia. Tapi kali ini lo bener-bener kelewatan!


#ODOPJanuariChallenge

Jumat, 04 Januari 2019

Surat Cinta Tania Episode 11 bagian 2





Episode 11:Dia aja yang Bayar
Oleh: Ernawati Nandhifa



...
“Eheeeeeeeem...” kali ini gue batuk lebih keras dan lebih panjang biar si Nia denger.
Nia ngelirik sebentar. Gue pura-pura cuek. Terus dia balik lagi ngeliatin hapenya.
“Kalo batuk di tutup mulutnya. Biar penyakitnya ga nyebar. Terus minum obat. Ibatnya ada di kotak P3K,” Nia ngomong pake nada. Ya ampun segitu cueknya sih dia sekarang. Padahal waktu pertama kali nikah, tiap berduaan gini dia pasti bikinin gue teh anget terus kita ngobrol bareng kayak di iklan.
“Kamu lagi ngapain sih? Daritadi maenin hape terus?” akhirnya gue nanya ke dia. Sori ya, bukan berarti gue kalah. Tadi kan Nia udah ngomong duluan nyuruh gue minum obat.
“Belajar lah,” Nia ngomong ga pake nengok.
“Belajar apa dari hape?” gue mulai julid sekaligus kepo.
“Ya belajar banyak. Belajar tentang anak, tentang masakan, tentang ngurus rumah. Emangnya kayak kamu, hape cuman buat main game doang,” kata Nia ga kalah julidnya ke gue. Ya ampun sejak kapan dia jadi berani ngejulidin gue kek gini. Kayaknya dulu dia cewek paling alus yang pernah gue temuin deh. Saking alusnya dia ampe dipanggil dedemit ama temennya.
 “Main game itu apaan? Game kan artinya main? Berarti ‘main game’ itu artinya main-main dong,” gue nyoba ngejayus biar suasana cair. Eh tapi si Nia mukanya malah serius banget. Dia ga dengerin gue apa.
“Ok Nia, kayaknya kita harus ngomong serius deh!” gue bete banget dicuekin terus kayak gini.
“Hahahahahha,” Eh si Nia malah ketawa. Terus matanya kedip-kedip kayak orang flirting. Jangan-jangan dia punya selingkuhan lagi? Ah ini ga boleh di biarin. Gue harus ngomong sekarang.
“Nia, kamu dengerin aku ga sih?” gue nyentuh pundak Nia biar dia noleh ke arah gue.
“Eh apa? Kamu ngomong apa tadi?” Nia ngeliatin gue pake muka ga bersalah. Ya ampun ini anak ya. Ga peka banget!
“Kamu kenapa jadi berubah gini. Apa ada yang salah?” gue nyoba buat ngalah sedikit.
Nia ngeliat ke mata gue. Terus dia tarik nafas sebentar. Abis itu dia taruh hapenya di lantai.
“Kamu tuh ya jadi laki-laki, coba deh peka sedikit sama istri. Istri itu capek seharian ngurus rumah, ngurus anak. Coba di bantu. Cuci piring kek, nyapu kek, apa kek, bukan protes doang,” Nia akhirnya ngomong dan semua omongan dia itu kritikan buat gue.
“Oh jadi kamu pengen aku bantuin kamu. kenapa kamu ga bilang aja sama aku?”
“Ya kamu sebagai kepala keluarga harus ngerti lah. Ga harus disuruh. Istri itu capek. Kerjaannya banyak. Lagian kata pak Rudi, yang namanya suami istri itu tim. Harus saling bantu satu  sama lain. Harus saling ngerti,” Si Nia mulai ceramahin gue.
“Hah, apa? Pak Rudi itu siapa? Tetangga baru?” gue beneran ga tau siapa itu Pak Rudi. Terus kenapa juga bini gue harus nyebut nama dia ke gue.
“Ya ampun kamu ga tau siapa Pak Rudi? Dia itu tokoh parenting terkenal. Seluruh indonesia tau sama dia. Kamu sih kerjaannya ngegame terus. Ga perduli sama dunia parenting,” Nia masih nyerocos terus. Ya ampun ngomong apa Pak Rudi sama dia sampe Nia inget banget sama omongannya.  
 
...
(Bersambung)
#ODOPJanuariChallenge

Surat Cinta Tania Episode 12 Bagian 2: Berbalik Arah

... Ini rumah gue kenapa gelap banget yak? Kayaknya ga mungkin mati lampu deh. Soalnya rumah tetangga yang laen pada terang. Apa janga...